......










www.melayuseks.tk: Story - Batang Muda

www.melayuseks.tk

 
PATNER LINK

Bincang Tentang Automotive



To Download mp3
Pesanan Ringkas (SMS)
Masa @ Time
Calender
PERHATIAN

Perhatian Blog Ini Hanya Untuk Mereka yang berumur 18tahun keatas sahaja.. Melayuseks blogspot mengandungi gambar, video atau cerita yg akan menyinggung perasaan sesetengah pihak. di harap semua user dapat memberi kerjasama untuk kebaikan blog ini.. sekian terima kasih..

Email To:
Admin@Melayuseks.tk
Counter Hit
image link to web designers page
The premier web design guide.
Story - Batang Muda
Friday, July 27, 2007
Aku adalah seorang staff di dalam sebuah syarikat swasta yang kecil. Bekerja bahagian admin. Umur dalam 40an. Bertubuh gempal, buah dada bersaiz sederhana tetapi dadaku agak bidang dan berpunggung yang lebar dan besar. Ya, memang punggung aku besar dan itulah sasaran
kegemaran suami aku. Dia gemar membuat doggie style tetapi yang menghampakan dia selalu pancut dulu kerana terlalu bernafsu dengan punggung aku. Suami ku berpangkat besar dan selalu keluar negara urusan perniagaan syarikatnya. Aku selalu kehausan. Kadangkala aku
gemar memainkan cipap ku dengan jari, walau pun ketika itu aku berada di dalam pejabat. Hinggalah pada satu hari segala hidup aku mula berubah.

Pada hari itu aku hanya berbaju kurung satin silk putih yang licin dan agak jarang sedikit dan bertudung satin kuning. Aku masuk ke bilik fail dan aku terserempak dengan Aziz, pegawai kewangan tempat aku bekerja. Dia juga sedang mencari fail. Aku menyapanya dan dia
kelihatan tersipu-sipu malu sambil tangannya masih terus membelek- belek fail yang berisi dokumen. Memang bilik fail itu agak sempit dan terdapat banyak rak yang tinggi berisi fail dokumen syarikat berbagai jabatan. Jarak antara rak memang rapat. Jika berselisih
pasti terpaksa berhimpit. Kebetulan, fail yang aku perlu dapatkan terletak bersebelahan dengan rak yang menyimpan fail yang sedang dibelek oleh Aziz. Bermakna aku terpaksa berhimpit dengan Aziz. Aku menyatakan kepada Aziz bahawa aku hendak lalu dan dia mengundurkan
badannya hingga belakang tubuhnya rapat dengan rak dibelakangnya. kemudian aku terpaksa membelakanginya dan berjalan mengiring ke arah ak yang aku tuju. Ketika aku melintasi Aziz, aku dapat rasakan sesuatu yang menarik di saat belakang tubuhku bergeser rapat dengan
tubuh Aziz. Aku merasakan bonjolan yang agak keras bergeser dengan tubuhku dan aku tahu ia adalah kemaluan Aziz. Nampaknya Aziz berahi kepada aku rupanya, patutlah setiap kali aku tegur dia kelihatan malu-malu. Tak sangka ada juga lelaki yang berahi dengan aku selain
suami aku, maklumlah aku dah semakin tua. Body dah kurang shape, perut makin buncit, lemak makin banyak dan bontot makin besar. Umur ziz masih muda, baru 25 tahun, pemegang ijazah perakaunan. Dia baru 1 tahun setengah bekerja. Orangnya hensem dan masih bujang. Badannya
tidak terlalu kurus dan tidak terlalu berisi. Sederhana.

Selepas aku mendapatkan fail yang aku nak, aku ingin kembali kepejabat dan aku sekali lagi terpaksa bergesel dengan Aziz. Ketika aku melintasi tubuhnya aku dapat rasakan sekali lagi bonjolan yang semakin keras dari tadi menyentuh tubuhku dengan rapat. Sengaja aku
melambat-lambatkan pergerakan, sengaja aku nak rasa kekerasan kontolnya. Tiba-tiba aku rasakan Aziz semakin menghimpit dan menekan kontolnya. Aku serta merta berhenti akibat desakan nafsu aku sendiri yang dah mula bangkit. Aku tolak badanku kebelakang supaya
aku dapat merasakan kekerasan kontolnya lebih rapat ke tubuhku. Aku dapat rasakan hembusan nafas Aziz yang semakin laju dan aku tahu, dia sedang bernafsu. Tiba-tiba aku rasakan Aziz merendahkan badannya dan aku tahu dia hendak meletakkan kontolnya di celah-celah punggungku kerana aku agak rendah berbanding dia. Memang tepat sangkaan aku. Aziz meletakkan bonjolan kontolnya di celah-celah punggungku dan tangannya dengan berani memegang pinggangku dan menarik pinggangku supaya lebih rapat kepadanya. Nafsu aku semakin angkit. Aku lentikkan tubuhku dan aku geselkan kontol Aziz dengan celah bontotku turun naik. Aku juga ingiin lihat apa tindakan seterus darinya. Aziz semakin berani, dia memeluk tubuhku dan mencium leherku yang berbalut tudung. Aku membiarkan kerana aku
merasakan ianya benar-benar membangkitkan nafsuku. Kemudian Aziz menarik kembali tangannya dan dia menjarakkan tubuhnya dariku, aku tidak tahu apa yang dia buat dibelakangku. Kemudian dia kembali merapatkan tubuhnya dan kali ini bonjolannya lain dan tidak seperti tadi. Aku capai kontolnya yang bergesal dengan celah punggung aku dan baru aku tahu bahawa dia telahpun mengeluarkan kontolnya dari celah zip seluarnya yang dibuka. Aku pegang dan usap-usap kontolnya. Agak keras dan panjang. Aku rasa saiznya hampir sama dengan kepunyaan suamiku Cuma mungkin Aziz punya agak kecil sedikit. Aku masih lagi membelakangi Aziz dan tidak nampak rupa sebenar kontolnya. Aku cuma agak-agak saja. Aku lancapkan kontol Aziz yang tegang gila tu. Kemudian aku selitkan kontolnya di celah
pungguungku. Aziz mendengus kesedapan bila kontolnya digeselkan di belahan bontot ku yang berbalut kain satin silk itu. Aziz meraba- raba belakang badanku dan mengusap-usap pinggangku. Kemudian aku dapat merasakan Aziz menyelak kainku keatas dan menyembunyikan kontolnya yang bergesel dengan bontotku yang disalut seluar dalam
didalam kainku.

Tangannya kini bermain-main di celah kelengkangku dan berdecit-decit bunyi lucah keluar dari seluar dalamku yang sudah terlalu basah itu. Aziz semakin merendahkan tubuhnya dan kini dia meletakkan kontolnya di bawah cipapku dan digesel-geselkan dengan berahi sekali. Aku
masih lagi diam dan membiarkan tindakannya itu kerana ianya membuatkan aku benar-benar bernafsu. Aziz kemudian menyelak seluar dalam ku di bahagian kelengkang dan aku rasakan Aziz ingin pergi lebih jauh. Serta merta aku rasakan Aziz dengan perlahan-lahan menekan kepala kontolnya memasuki lubuk nafsu aku. Sedikit demi sedikit aku merasakan kehangatan kontolnya hingga keseluruhan kontolnya berjaya memasuki lubang nikmatku dengan mudah kerana cairan cipapku dan kerana lubangku yang agak besar.

Aziz meneruskan aksinya dengan menyorong tarik kontolnya didalam cipapku dari belakang. Aku merelakan dengan sepenuh hati. Aku ingin dipuaskan. Kami melakukannya dengan senyap danhanya dengusan nafas kami yang kedengaran. Tiba-tiba Aziz menekan kontolnya sedalam-
dalamnya sehingga aku senak kenikmatan. Aku dapat merasakan berdas- das cairan air mani Aziz yang hangat memenuhi lubang cipapku. Aku hampa kerana rupanya dia juga tidak dapat bertahan lama. Tetapi sangkaan aku meleset, selepas dia habis dia memancutkan air maninya
di dalam cipapku, dia tidak mengeluarkan kontolnya, tetapi dia meneruskan menghenjut aku dari belakang. Aku gembira kerana kontolnya masih tegang dan dia masih bernafsu. Lantas aku lentikkan tubuhku dan aku tonggekkan tubuhku supaya nafsu Aziz semakin galak.

Aku dapat rasakan ada sesuatu meleleh di pehaku dan aku tahu itu adalah air mani Aziz yang dipancutkan tadi bersama cairan cipapku meleleh keluar dari belahan cipapku yang sedang enak dibedal Aziz. Aku benar-benar hanyut, aku tidak tahu sudah berapa lama aku berada dalam keadaan begitu. Nafsuku benar-benar ingin meletup. Merasakan kontol Aziz keluar masuk di cipapku yang sudah terlalu licin itu benar-benar membuatku terasa seperti ingin sahaja aku menjerit dan meluahkan kenikmatan itu. Aku benar-benar nikmat diperlakukan seperti anjing oleh Aziz. Aziz membedal cipapku dari belakang dengan hanya menyelak kainku ke atas.

Seketika kemudian aku terasa cipapku semakin mengecut dan nafsuku semakin hilang kawalan. Aku semakin mengemut kontol Aziz dan dia semakin galak menyorong tarik. Akhirnya aku klimaks dan aku menolak punggungku lebih rapat kepada Aziz dan ini membuatkan kontolnya yang aku kemut itu semakin tenggelam sedalam-dalamnya. Aku menggigil menahan kekejangan dan Aziz memelukku dari belakang dengan erat. Aziz berhenti seketika dengan kontolnya yang masih keras tegang itu masih didalam cipapku yang kemutannya semakin lemah. Kemudian Aziz melepaskan pelukannya dan dia kembali memegang pinggangku dan dia mula menyorong tarik kontolnya, kali ini temponya semakin laju. Aku semakin melentikkan tubuhku supaya dia semakin bernafsu. Dan akhirnya Aziz menekan kontolnya sedalam-dalamnya dan sekali lagi dia
memancutkan air maninya. Cuma kali ini aku rasakan ianya tidak sebanyak yang mula-mula tadi.

Aziz membiarkan kontolnya didalam cipapku dengan agak lama. Kemudian dia memelukku dengan erat dan dia merapatkan mulutnya di telingaku lalu dia membisikkan sesuatu.

"Kak Eton, selepas ini, kalau Kak Eton inginkannya lagi, saya sudi temankan Kak Eton."

"Ok." Jawabku

Kemudian Aziz mengeluarkan kontolnya dari cipapku dan dia membetulkan kedudukan seluar dalam dan kainku yang diselaknya tadi. Aku kemudian beralih ke tepi dan aku lihat rupa sebenar kontol Aziz. Kontolnya semakin layu dan mengecil. Kemudian dia menyimpan
kontolnya yang masih disalut lendir itu kedalam seluarnya. Selesai kemudian dia hampir kepadaku dan dia peluk aku dengan erat. Kemudian dia mengucup dahiku dan memberitahuku bahawa dia sudah lama mengidamkan air maninya bersemadi didalam perutku. Kemudian aku
memberitahunya bahawa aku sudah lama tidak merasakan klimaks dan apa yang diberikan kepadaku itu benar-benar memberikan kepuasan dalam hidupku.

Labels:

posted by Ady @ 3:27 AM  
0 Comments:
Post a Comment
<< Home
 
SHORTCUT LINK











About Me

Name: Ady
Home:
About Me: Share is Caring
See my complete profile
Previous Post
Archives
Links
Template by

Free Blogger Templates

BLOGGER