......










www.melayuseks.tk: Story - Shiela

www.melayuseks.tk

 
PATNER LINK

Bincang Tentang Automotive



To Download mp3
Pesanan Ringkas (SMS)
Masa @ Time
Calender
PERHATIAN

Perhatian Blog Ini Hanya Untuk Mereka yang berumur 18tahun keatas sahaja.. Melayuseks blogspot mengandungi gambar, video atau cerita yg akan menyinggung perasaan sesetengah pihak. di harap semua user dapat memberi kerjasama untuk kebaikan blog ini.. sekian terima kasih..

Email To:
Admin@Melayuseks.tk
Counter Hit
image link to web designers page
The premier web design guide.
Story - Shiela
Friday, July 27, 2007
Pada awal 1997, aku telah berkenalan dengan seorang gadis yang bolehlah dikatakan andartu sebab waktu tu umurnya dah mencecah 37 tahun. Gadis tu bernama Shiela dan berkerja di sebuah syarikat menjual peralatan pejabat.walaupun sebelum itu aku telah biasa berurusan dengan Shiela, namun ianya adalah merupakan urusan biasa saja kerana syarikat tempat aku berkerja adalah merupakan pelanggan tetapdi syarikat Shiela. Biasalah juga aku ke pejabatnya untuk menempah alatan pejabat yang diperlukan oleh majikan aku. Setiap kali aku ke pejabatnya, aku tak melepaskan peluang untuk menjamu mata pada kedua gunung yang tersergam indah di dada Shiela.

Suatu hari aku telah mempelawa Shiela untuk keluar bersamaku selepas waktu pejabat dan tak ku sangka ajakanku mendapat reaksi positif dari Shiela. Tepat pukul 5.15 petang aku menjemput Shiela di pejabatnya dan kami pergi makan di sebuah warung. Selepas makan kami berborak-borak dalam kereta sambil aku memandu yang mana aku sendiri tak tahu kemana arah nak dituju. Tapi yang pasti aku semakin tidak dapat menahan nafsuku apabila melihatkan buat dada Shiela bergegar kuat semasa dia ketawa dan dapat aku bayangkan betapa besarnya buah dada Shiela yang masih lagi berbalut itu. Memang niat aku untuk mendapatkan apa yang aku idamkan pada hari itu. Aku terus memandu keretaku melalui kawasan yang agak sunyi sementara menantikan hari menjadi gelap bila malam menjelma. Sekali-sekala aku cuba meletakkan tanganku di atas paha Shiela dan aku dapati tiada reaksi membantah yang ditunjukkan oleh Shiela dengan perlakuanku itu. Aku menjadi semakin berani……….dan tanganku semakin galak menjalar ke seluruh tubuh Shiela. Buah dada Shiela menjadi sasaran utama tanganku……..Aku ramas buah dada Shiela dengan lembut dan aku lihat Shiela bagaikan khayal dengan apa yang aku lakukan ke atas buah dadanya dimana matanya semakin layu……..

Setelah hari betul-betul gelap, aku telah memberhentikan kereta di suatu tempat yang agak sunyi dan juga jauh dari laluan orang ramai. Aku mula memainkan peranan sepenuhnya ke atas tubuh Shiela. Aku meramas-ramas buah Shiela dari luar baju yang dipakainya dan aku dapati Shiela semakin seronok dan semakin merengek dengan rengekan manjanya lantas aku memasukkan tanganku ke dalam bajunya dan terus ke dalam colinya. Aku semakin ghairah meramas buah dadanya yang semakin membengkak itu. Aku semakin tak tahan………lantas aku mengangkat baju dan colinya ke atas maka tersembullah kedua-dua gunung yang menjadi idamanku selama ini. Aku menjilat dan menghisap kedua-dua teteknya secara bergilir-gilir dan rengekkan Shiela semakin kuat……..mungkin gelora berahinya semakin memuncak. Melihatkan reaksinya itu, tanganku mula merayap ke bawah……sasaran ku kali ini ialah pada tempat antara celah pahanya. Aku memasukkan tanganku ke dalam kainnya dan tanganku melekat pada tundunnya…….dapat aku rasakan betapa tembamnya tundun milik Shiela. Aku memainkan kelentitnya yang agak besar tersembul di bahagian atas tundunya itu. Ah……..emmm terdengar erangan Shiela sambil tangannya meramas-ramas buah dadanya sendiri.

Aku semakin rancak menggentil kelentitnya dan aku dapati alur tundun Shiela semakin banyak mengeluarkan air……lantas aku tarik seluar dalamnya ke bawah dan Shiela mengangkat punggungnya agar mudah untuk aku meloloskan seluar dalam dari punggungnya. Kini tuntunnya telah terdedah untuk aku kerjakan. Aku merebahkan kusyen yang didudukinya agar Shiela berada dalam keadaan baring supaya lebih mudah untuk aku memainkan peranan ke atas tundunnya.
Aku menjilat disekitar tundunnya dan juga pada alurnya yang semakin banyak mengeluarkan air. Aku juga turut memainkan kelentitnya dengan lidahku dan sekali-sekala aku memasukkan lidahku ke dalam alurnya. Punggung Shiela teangkat-angkat bila lidahku menyentuh kelentitnya dan nafasnya semakin tersekat-sekat. Shiela semakin tak dapat menahan berahinya dan tangannya menarik-narik kuat rambutku dan aku tahu Shiela sudah berada dikemuncak keghairahanya………aku semakin rancak memainkan perananku…..seluruh alur yang basah itu menjadi medan jilatanku.

Ah……isssshhh….eemmmm……terdengar rengekan Shiela. Dia semkin tak menentu dan sambil itu tangannya semakin kuat meraba butuhku yang sedari tadi telah begitu tegang. Tiba-tiba Shiela menolak tubuhku agar aku berada dalam keadaan terlentang dan kini giliranya pula memainkan peranannya. Dengan cepat Shiela membuka butang dan zip seluarku lalu memasukkan butuhku ke dalam mulutnya…….dihisap dan dinyonyoknya butuhku dengan begitu lahap sekali. Sekali-sekala disedutnya kepala butuhku dengan kuat dan kepala butuhku terasa bagaikan nak meletup dibuatnya. Aku merasa seronok diperlakukan sedemikian oleh Shiela dan aku memintanya memasukkan butuhku sampai habis…….Shiela menuruti permintaan ku itu dan terasa kepala butuhku menyentuh anak tekaknya.

Setelah puas dihisapnya butuhku, Shiela kembali baring dan meminta supaya aku segera memasukkan butuhku ke dalam alurnya kerana katanya dia sudah tak tahan. Lalu aku tanggalkan seluarku dan aku menyelak kain yang dipakainya ke atas yang mana seluar dalamnya telah lama kutanggalkan. Aku minta supaya dia membukakan kangkangnya seluas yang boleh dan aku berada di antara celah pahanya…..lalu aku menghalakan kepala butuhku tepat ke lubang alurnya. Tangannya menarik-narik pinggangku agar aku segera memasukkan butuhku ke dalamnya. Setelah kepala butuhku berada tepat pada sasaranya, ku tekan butuhku perlahan-lahan meredah alurnya yang telah lenjun dibasahi air berahi itu. Alurnya terlalu ketat aku rasakan dan butuhku sukar untuk memasukinya. Aku tekan kuat sedikit……dan tiba-tiba Shiela merapatkan pahanya dan mengaduh kesakitan. Tahulah aku yang Shiela ni masih dara dan akulah orang pertama yang akan meneroka alur daranya itu.

Aku memujuk Shiela agar kembali membuka pahanya seluas mungkin agar kurang kesakitan yang dirasainya. Pada mulanya ia tak mahu kerana sakit katanya……setelah aku meyakinkan dia bahawa kesakitan itu adalah sekejap saja, maka diturutinya dengan membuka kangkangnya perlahan-lahan sambil tangannya menolak bahagian pinggang agar aku melakukan secara perlahan-lahan. Setelah aku rasakan kangkangnya terbuka agak luas, dengan pantas aku menekan butuhku masuk ke dalam alurnya. Aku lakukan dengan cepat sekali sehinggakan tak sempat bagi Shiela untuk merapatkan pahanya walaupun kesakitan yang dirasai akibat daripada tujahanku itu. Isshhhh……aduhhhhhh sakitnya terdengar suara rintihan keluar dari mulut Shiela sewaktu butuhku menerjah masuk alurnya dengan kuat.

Aku diam seketika dan membiarkan butuhku terendam di dalam alurnya. Selepas beberapa ketika aku mula menggerakkan butuhku keluar dan masuk secara perlahan-lahan agar Shiela tidak merasai kesakitannya. Aduhhhh…..Mann…….sakitnya keluh Shiela. Aku memintanya agar merenggankan pahanya. Shiela menurutinya dalam kepayahan menahan kesakitan. Aku terus menggerakkan butuhku secara perlahan-lahan. Setelah beberapa ketika aku melakukan adegan sorong-tarik itu, Shiela mula memberikan tindakbalas positif……mungkin kesakitan yang dirasainya telah hilang dan diganti dengan kenikmatan. Aku semakin merancakkan dayunganku. Ahhhh…….iisssshhhhhhh… .ssseedddaappppp… .Mannnn……..kuat lagi Mannnn……..rengek Shiela. Aku memperhebatkan lagi dayunganku dan kali ini terdengar bunyi pap…..pap……pap mengiringi dayungaku itu mungkin disebabkan oleh air yang dikeluarkan oleh alur Shiela.

Sambil aku berdayung, punggung Shiela terangkat-angkat melawan tujahan butuhku ke dalam alurnya dan ini amat menyeronokkan lagi permainan kami. Tangan Shiela meramas-ramas punggungku dan menarik kuat pinggangku semasa aku menhentakkan butuhku ke dalam alurnya.
Sambil aku melakukan adegan sorong-tarik itu, tetek dan buah dada Shiela menjadi sasaran mulutku. Aku menghisap teteknya dan juga disekitar buah dadanya. Ini menambahkan lagi kenikmatan yang dirasai oleh Shiela dan ada ketikanya mata Shiela terpejam rapat disebabkan oleh kenikmatan yang sedang dirasainya itu.
Tiba-tiba badan Shiela menggigil dan kejang silih berganti dan memeluk tubuhku dengan sekuat tenaganya. Punggung ditonjolkan ke atas. Dapat aku rasakan kekejangan yang dialami oleh tubuh Shiela dan…… Shiela climax dengan satu erangan yang panjang nnngggggghhhhhhh…….aaaarhhhhhhhh …….aaaaaarrrrrrrhhhhh hhhh……….iiiiissssssshh hhhhhhh. Aku menekan butuhku sekuat tenaga yang ada dan aku tak dapat kontrol dah………kemutan yang dilakukan oleh Shiela semasa ia mencapai climax tadi telah menewaskan aku. Aaaarrrrggggghhhhhh h……..creettt! !! ….cretttt!….creeetttt… ..butuhku meluahkan laharnya ke mulut rahim Shiela sambil aku melepaskan hentakan-hentakan yang padu ke dasar alur Shiela.
Terkulai aku seketika dalam pelukan Shiela. Kami sama-sama kepenatan selepas berhempas pulas dalam perlayaran itu tadi dan kini kami sama-sama terdampar di pantai kenikmatan.

Setelah hilang penat yang dirasai, kami sama-sama membetulkan pakaian kami yang terlondeh dan terburai sana-sini dan kami pun bergerak untuk pulang kerana jam telah menunjukkan pukul 10.00 malam dan pelayaran itu mengakhiri pertemuan pertama kami pada malam itu. Selepas daripada pertemuan itu, kami sering bertemu dan melakukan apa yang telah kami lakukan bersama sehingga ke hari ini.

Labels:

posted by Ady @ 3:19 AM  
0 Comments:
Post a Comment
<< Home
 
SHORTCUT LINK











About Me

Name: Ady
Home:
About Me: Share is Caring
See my complete profile
Previous Post
Archives
Links
Template by

Free Blogger Templates

BLOGGER