......










www.melayuseks.tk: Story - Mariamah

www.melayuseks.tk

 
PATNER LINK

Bincang Tentang Automotive



To Download mp3
Pesanan Ringkas (SMS)
Masa @ Time
Calender
PERHATIAN

Perhatian Blog Ini Hanya Untuk Mereka yang berumur 18tahun keatas sahaja.. Melayuseks blogspot mengandungi gambar, video atau cerita yg akan menyinggung perasaan sesetengah pihak. di harap semua user dapat memberi kerjasama untuk kebaikan blog ini.. sekian terima kasih..

Email To:
Admin@Melayuseks.tk
Counter Hit
image link to web designers page
The premier web design guide.
Story - Mariamah
Friday, July 27, 2007
Cerita yang ingin aku kongsi bersama korang ini berlaku kira-kira 2 tahun lepas.Masa aku tengah study kat sebuah kolej swasta di KL.Sekarang aku dah keje sebagai pembantu jurutera di sebuah syarikat IT di timur semenanjung. Benda ni masih lagi fresh dalam pala otak aku.Jadi sebab tu la aku nak story ni.Bermula la kisahnya…..

Hubungan sulit di antara aku dengan Auntie Mah (bukan nama sbenar dia tapi nama manja dia) berlaku di atas kerelaan masing-masing. Auntie Mah mak sedara aku.Tapi aku slalu panggil dia Cik Mah je.sedara sebelah ayah aku.Auntie Mah ni umurnya lebih kurang 44 tahun.Tua?Sori la beb.Umur saje tua tapi tuan punya badan bergetah nak mampus.Memang tak nampak la .Aku berani cakap la,dengan tubuh dia dan wajah menggoda dia tu memang orang yang tak kenal akan kata dia ni dalam pertengahan 30-an.Aku bukan reka ni tapi reality.Mana taknya,anak dua orang je.Pastu masukm kelas aerobic,pegi salun la,urut la.Jamu ke,makjun ke toksah cakap la.Penuh satu almari.Memang kalah anak dara la.Tu yang aku puas hati dapat rasa tubuh dia.

Alkisahnya,setelah aku abis kursus sementara kat timur semenanjung, aku rehat agak lama kat umah.Aku try mintak tawaran ke IPTA tapi hampeh.Satu pun tak dapat.Lagi angin aku.Suatu ari,Auntie Mah call.Dia bertanyakan tentang perkembangan aku kat sini setelah lama tak jumpa.Sebelum ini aku pernah duduk denganAuntie Mah.Aku sekolah kat sana.ABis je Form 5,aku blah balik sini.Pasalnya? Aku tak suka kat Auntie Mah ni.Bossy.Garang tak bertempat.Pastu anak dia,sorang laki sorang pompuan memang takleh nak buat member.Asyik nak kenakan aku je.

Masa dia call tu la,dia ajak aku duduk dengan skali lagi.Dia suruh aku study kat sana.Aku kata takleh bagi jawapan lagi sebab kena tanya bapak aku dulu.Malam tu jugak Auntie Mah pujuk bapak aku.Aku memang tak nak pegi sebab tak nak mengadap Auntie Maria lagi.Last-last, aku terpaksa jugak sebab kesian Auntie Mah sorang-sorang kat sana.Apahal sorang2 plak?Rupa-rupanya dah lama dia bercerai.Selepas aku blah dulu,dia bercerai.Punca aku tak tau.Anak-anak dia kan ada?Anak-anak dia skali skala je datang tengok dia.Masing-masing bawak hal sendiri.

Lantas aku pun setuju untuk jaga hati bapak aku.Auntie Maria suka bukan main lagi.Manyampah aku!Setelah sampai kat KL,Auntie Maria amik aku kat Puduraya.Macam- macam la dia tanya aku.Layan je la.Setelah sampai kat umah,aku dapati umah lama dulu masih lagi jadi milik Auntie Mah.Maknanya pakcik aku pindah umah baru kot.Aku ditempat di bilik lama aku dulu kat tingkat atas.Patut la Auntie Mah sunyi.Rumah saje besar tapi penghuni sorang je.

Aku dapati Auntie Mah tidak seperti dulu lagi.Orangnya sekarang lebih open,bergaya. Semenjak aku ada,happy semacam je.Layan aku special tu.Siap bergurau senda lagi.Dalam tengah syok-syok macam ni la,satu perasaan pelik timbul pada aku.Perlahan- lahan aku mula dapati Auntie Mah mengghairahkan nafsu aku.Dengan kulit cerah,tubuh dia pula aku kategorikan sebagai plum.Bukan gemuk tau.Auntie Mah ni tinggi gak orangnya.Tetek toksah cakap la.Besar beb,aku ingat 38D la.Punggung dia memang lebar.Tonggek tu!

Semakin hari aku semakin rapat dengan Auntie Mah.Yang aku heran,Auntie Mah ni anggap aku macam kawan dia plak.Kalu shopping tu siap peluk-peluk lengan aku lagi.Dah mula pandai gurau-gurau pasal blue dengan aku.Aku pun apa lagi,layan la.Kadang-kadang aku perasan dia asyik pandang celah kangkang aku je bila aku pakai sluar pendek.Aku memang perasan sejak dulu lagi tapi buat tak tau je la.

Auntie Mah plak jenis slamba.Berkemban kain batik tu jangan kata la.Tiap-tiap hari.Sekarang plak pesen berkemban dengan kain tuala hanya menutup pangkal dada hingga pangkal peha.Aku rilek je la.Nak dijadika cerita,time tu time nak maghrib,Auntie Mah tergeliat kaki semasa turun dari tangga.Mengaduh bukan main lagi.Time tu dia pakai kain tuala plak.Terpaksa aku pimpin dia ke ruang tamu.MAsa pimpin tu hampir-hampir kain tuala dia terlondeh. Tapi nasib baik dia pakai coli dengan seluar dalam.Aku pimpin dia ke ruang tamu lepas tu aku amik minyak angin.Nak urut la ni…
"Aduh,urut pelan-pelan skit Min" katanya
"Eemm" jawabku dengan gaya tak banyak cakap.
"Tingkap kat atas semua dah tutup ke?" tanyanya.
"Dah Cik Mah" kataku
"Makan dah" Auntie Mah tanya.....
"Belum lagi, Nasi goreng ada lagi Cik Mah?" tanya ku.
"Ada lagi, atas meja, biar Cik Mah tolong hidangkan jap lagi" jawabnya
Selepas mengurut Auntie MAh,aku sempat makan nasi goreng dan pekena kopi panas serta hisap rokok aku menyambungkan urutan tadi.Dia dah bleh berjalan cuma aku mau pastikan sedap skit.. Aku tercium bau wangian yang dipakainya. Jantung aku dah mula berdegup kencang. Dia datang dekat aku, duduk betul-betul sebelah kanan aku sambil memaut bahu aku dari belakang.
"Sakit lagi kaki Cik Mah" tanyaku.
"Kurang sikit berbanding dengan tadi" katanya.
"Nasib baik Min ada kalu tak tau la nak buat apa tadi" tambahnya lagi
Aku hanya mengangguk. Sambil aku mengurut pahaku kami berbual..
Aku dah mulai nak cucuk angin
"Cik Mah boleh ke duduk sorang" ayat setan aku dah mulai dah.
"Tu boleh dia duduk sorang!!" katanya.
"Maksud Min duduk tanpa pakcik!!" aku tambah lagi.
"Oh yang tu, sebenarnya Cik Mah dah lama tak buat tu dengan pakcik kau hampir 4 tahun" katanya. Nampaknya getah burung dah mengena sayap. Tunggu nak tangkap.
"Pasal apa pulak, pakcik tak teringin ke" tanya aku.
"Sebenar pakcik kau dah hilang minat dengan Cik Mah.Dia dah ada pompuan lain" katanya..... Diam sejenak aku, baru ku faham. Tetiba...... .
"Min tak teringin ke dengan Cik Mah"?tanya Auntie Mah dengan nada bergurau
"Lebih daripada teringin",balas aku dengan senyuman.
"Min boleh tahan ke duduk dekat-dekat dengan Cik Mah ni?" pertanyaan cepumas daripada Auntie Mah.
"Sebenarnye tak boleh tapi tahanlah nak buat macammana, sebelum ni pun Min boleh tahan" kataku. Berdebar-debar toksah cakap la.
"Ye ke ni" katanya lagi.... Makin galak soalan Auntie Mah.
"Rilek je la nak buat camna lagi" kataku lagi sambil melihat wajahnye.
Kote aku makin menegang dek soalan-soalan bangang Auntie Mah.
"Kan Cik Mah ade, Cik Mah boleh tolong Min" ayat yang membuat kepalaku hampir nak meletup. Aku dah tak tahan. Apa nak jadi, jadilah. Seluar aku dah mula menggelembung sebab konek aku dah keras gile.
"Cuba gerakkan kaki".suruh aku.
"Hmm,lega sikit rasanya.Eh,dah hampir pukul 8.00 malam ni.Cik Mah nak mandi kejap",kata Auntie MAh.
"OK la",balas aku dengan selamba.Aku lihat Auntie Mah berlenggang munuju ke bilik tidurnya.Aku pun duduk atas sofa membayangkan keadaan tubuh Auntie MAh di sebalik kain tuala dia tadi.Tengah- tengah syok dok layan,Auntie Mah panggil aku.
"Min,mari sini kejap",panggil Auntie Mah dari biliknya.Aku pun terus ke biliknya.Aku lihat Auntie Mah berdiri di sisi katilnya.
Dia mula menghampiri aku.Perasaan aku mula bergoncang.
"Sebenarnya, Auntie Mah lupa nak ucapkan terima kasih tadi",katanya
"Takpe la,tak mende pun",balas aku.
"Terima kasih Min sebab tolong Cik Mah tadi",katanya sambil melurut kain tualanya.
Nah,tu dia.Auntie Mah berdiri tanpa seurat benang pun.Kelihatan bulu cipapnya tersusun rapi.Tembam weh.Dan teteknya masih tegang dengan putting berwarna coklat.Tubuhnya begitu lawa.Tiada lebihan lemak.Dengan perutnya yang rata.Aku tergamam seketika.Tak tau apa nak buat.Perlahan- lahan dia merapati aku.
"Sekarang giliran Cik Mah pula tolong Min",katanya sambil memegang tangan aku
"Kalu Min tak nak pun,tolong la Cik Mah.Dah lama Cik Mah tak rasa",pintanya lagi.
Tanpa menunggu keputusan aku,Auntie Mah terus merapati dan bertauplah bibir aku dengan bibir dia.

Aku mula memberi respon.Aku memeluknya dan menbalas ciumannya yang penuh bernafsu.Auntie Mah mula meramas-ramas punggung aku.Aku plak tak melepaskan peluang dengan meraba-raba teteknya yang menjadi idaman aku selama ini.Perlahan- lahan seluar pendek aku lucutkan.Auntie Mah melutut dan melucutkan spender aku.Toing!!Tu dia balak dah keluar.Terbeliak mata Auntie Mah tengok senjata aku
"Wau,boleh tahan Min punya",kata Auntie Mah

Aku hanya tersenyum.Perlahan- lahan kote aku tenggelam dalam mulut Auntie Mah.memang Auntie MAh terer bab-bab kulum ni.Aku tersentak dan cuba menahan sedaya-upaya supaya tak pancut.Aku membelai rambut Auntie Mah dan dia memandang aku dengan pandangan menggoda.Kemudian dia menarik aku ke katil.Dia berbaring sambil kedu-dua kakinya seolah-olah mnutup cipap dia daripada pandangan aku.
"Tunggu apa lagi Min,narilah" ,goda Auntie Mah.
Aku pun terus menerkam.Aku mula mengganas.Seluruh mukanya aku cium.Auntie Mah meramas-ramas rambut aku.Bila sampai ke teteknya,aku terhenti seketika untuk memandangkan pemandangan live bukit kembar yang besar ini.

Tanpa membuang masa aku terus menjilat, menghisap dan menyonyot tetek dan puting yang coklat dan semakin mengeras tu sambil tangan aku tak henti-henti meramasnya. Puas yang kiri yang kanan pulak ku kerjakan. Aku lihat Auntie Mah seperti orang yang kerasukan dengan mulut sedikit terbuka mata hampir terpejam dan dengusan nafas turun naik dengan kencang. Sesekali terdengar Auntie Mah melepaskan keluhan panjang yang penuh kesedapan, ini membuat aku bertambah stim lagi.

Rentak nafas Cik Mah semakin kencang turun naiknya. Erangan dan dengusan suara kesedapannya semakin kuat. Ini membuatkan aku bertambah stim dan kote aku semakin keras ke tahap maksimum dan denyutannya semakin kerap dan kuat. Tangan Cik Mah sudah mula mengurut kote aku kembali. Puas teteknya ku kerjakan aku menjilat pulak ke arah perut dan pusatnya, Cik Mah mengeliat kerana penangan lidahku bermain di pusat dan perutnya. Puas di situ aku mula turun kearah cipapnya yang tembam dan berbulu halus itu aku dapat lihat cipap Cik Mah dengan jelas kerana lampu biliknya terpasang. Aku mencium dan mengigit lembut tundun pantatnya yang tembam tu ini membuatkan Cik Mah mengeliat dan mengerang kesedapan

Lidah ku mula menuju ke celah rekahan cipap Auntie Mah yang berwarna kelabu skit tu, aku mula menjilat-jilat keseluruh belahan pantat dan kelentitnya. Cik Mah mengerang semakin kuat, kepalaku ditekankan kuat ke pantatnya seolah tidak mengizinkan lansung lidahku terpisah dari pantatnya tu, rambutku diramas kuat. Bau aroma pantatnya yang mengghairahkan menusuk kedalam hidungku membuatkan aku bertambah ghairah. Habis pantat dan kelentitnya ku jilat dan air mazi yang mengalir keluar dari belahan pantat itu. Aku membuka kangkangan kaki Auntie Mah dan menjilat dicelah lubuk nikmat Auntie Mah dan sesekali memainkan lidah pada kelentitnya. Kelentitnya kuhisap seperti menghisap puting.
Auntie Mah mengerang semakin kuat …..aaaaaahhhhhhhhh sss…seeedd…daaapppnya aaaa Minnnnnnnnn…. .dah takkk tttaaahhhhaannnnn niiiiiii. Tersekat-sekat suara erangan Auntie Mah menahan kesedapan pantatnya dijilat dan kelentitnya dihisap. Tiba-tiba aku dapat rasakan seluruh badan Cik Mah kekejangan dan serentak itu dia mengepit kedua belah pehanya membuatkan kepalaku tidak boleh bergerak, taulah aku yang Cik Mah telah klimaks.
Dia bertongkat kedua-dua belah lengannya untuk memudahkan dia melihat lidah aku bermain-main di cipapnya. Apabila aku membongkokkan tubuh , Auntie Mah baring baring semula.Aku memandangkan seolah-olah meminta izin.
"Perlahan ye Min"kata Auntie Mah.Aku mengangguk tanda faham.Setelah lama tak bersetubuh tambah plak kena penangan jamu dia yang dok telan hari-hari mesti susah skit aku nak teroka.
Aku menyuakan kepala kote aku ke sasarannya. Auntie Mah mula mengigit bibir.

"Arggh" Suara Auntie Mah terkeluar setelah aku menekan kepala kote aku .
"Ermmmm..besarnya Minnnnn"
Aku menekan sedikit lagi.
"Minnnnn slowlah sikit… ughhhhh slow Minnn slowwww uhh"

Aku terus menekan lagi. Kelihatan tangan Auntie Mah meraba kote didapati masih lagi di luar.

"Ohhh panjang lagiiiii"
Aku terus menekan.
"Tarik dulu Minnn uuughhhh"
Aku menarik keluar sedikit untuk memberi ruang kepada Auntie MAh.
"Emmmm yaaa" Auntie MAh kelihatan lega sedikit. Aku mula menekan kembali
"tekan Min…jangan sampai habis..jangann ooooouhh"
Aku menarik semula.
Tangannya memegang erat pada lengan aku yang bertongkat di kiri kanan dadanya.
Kali ini aku mula menghayun. Aku tekan sampai habis. Tamatlah riwayat teruna aku di cipap Auntie Mah.
"Huh… dalamnya Minnn… lagi Minn.. Mah boleh terima lagii Minnn emmmm"
Setelah abis kote aku masuk ke dalam cipapnya,aku mula menghayun. "aaahhhhh….eeeehhhhh h….aahhhhh… .eemmmppphhhh" , begitulah dia berulang-ulang mengerang kesedapan. Aku pun turut sama mengerang kesedapan. Suara erangan kami silih berganti ditambah pula dengan irama bunyi cluppp…clepppp… pluppp…plappp akibat dari bunyi kote aku menujah keluar masuk ke dalam lubang pantat Auntie Mah yang berair.
Aku merasakan air Auntie Mah begitu banyak sekali.Auntie mengerang bukan main kuat lagi.Dia meluahkan perasaan yang lama dia pendam.Aku terus menghayun dengan lebih padu.Punggungnya turut sama mengikut rentak ayunan kote aku. "Tekan Minnnn tekan dalammm yeahhhh Mah dah dekat nie" Auntie Mah mengayak punggungnya melawan setiap tusukan kote perkasa aku. " Hayun Minn, henjut biar Mah pancut lagiii emmmyeahhh lagi Minn…. lagiiiiiiii" Auntie Mah terus mengayak punggungnya
"Ye Minn uhh uhh uhhhh uhhh emmmm" Suara Auntie diiringi oleh pap pap pap hasil perlanggaran kote aku ke dalam cipap dia.Aku terus menghayun semahu-mahunya dan cuba mengawal nafas aku supaya tidak mengalah.Aku ingin rasa lama skit kesedapan cipap Auntie Mah.Semakin lama aku bertahan,semakin kuat Auntie Mah mengemut-ngemut kote aku.Setiap kemutan dia membuatkan aku tersentak.
"Tekan Minnn tekan dalammm yeahhhh Mah dah dekat nie"katanya dengan terketar-ketar. Aku terus melajukan hayunan
"Auntie,air nak keluar ni",inform aku.Aku terus memaut kaki kirinya sampai ke dada.Dan menghayun hingga ke santak cipapnya dengan hayunan padu.Akhit nya…"Mah nak sampai ni Minn…. Yeah!!!! Yeah !!!!!! emmmmmahhhhhhhhhh! !!!!!!!"jerit Auntie Mah
"Ahhhhhh!!!! !!!!!!!! Minnnnn!!!!! !!!!!!" suara Auntie Mah bagaikan menjerit.Serentak dengan itulah aku melepaskan air mani aku yang terkumpul berdas-das.ke dalam cipapnya.Auntie Mah tersentak dan ternganga apabila menerima air benih aku.Lantas aku rebah ke atas Auntie Mah.Nikmat yang dirasai tak boleh nak digambarkan. Cipapnya mengemut-ngemut kote aku.Lantas aku membiarkan kote aku terendam dalam cipap Auntie Mah untuk beberapa ketika.
Masing-masing terdiam.Aku lihat Auntie Mah tersenyum kepuasan.Ternyata usahanya untuk merasa kote aku tercapai jua.Setelah beberapa ketika…"Macam mana Min,puas tak"tanya Auntie Mah.
"Puas,tak sangka Cik Mah punya ni ketat lagi",balas aku sambil tersenyum.
"Cik Mah plak camna?Puas tak dengan Min",tanya aku untuk kepastian.
"Min punya besar la.Panjang plak tu.Senak Cik Mah dibuatnya.Tak padan dengan Min la.Muda lagi tapi tenaga macam orang dewasa la",terkikik- kikik Auntie Mah.
Kami berkucupan seketika dan terus ke bilik mandi untuk ke membersihkan badan.Sebelum tu,aku sempat memakai rantai di pinggang Auntie Mah.bagi nampak seksi macam dalam pelakon cerita blue.Time mandi tu la menyeronokkan. Abis satu badan aku diservisnya. Aku pun tak lepaskan peluang merasa setiap inci tubuhnya.
Setelah selesai mandi Auntie Mah mengajak aku menemani dia bersolek.Banyak yang kami bualkan ketika itu.Terserlah kecantikan Auntie Mah dengan solekan yang begitu memukau. Tangan dia asyik nak pegang kote aku je.Tangan aku plak tak lepas-lepas hinggap kat tetek dia yang besar tu.
"Malam ni malam special untuk kite dua.Malam ni Cik Mah milik Min.Buatlah apa yang Min mahu.Cik Mah mahu puaskan kehendak Min",kata Auntie Mah sambil memberikan kucupan mesra ke pipi aku.Aku merangkul pinggangnya dan terus ke ruang tamu.Sambil layan CD blue,aku hisap rokok skejap. Auntie Mah plak ke dapur.Pastu dia datang dengan bawak jamu kuat.Katanya, nak bagi tahan lama.Dia mengurut-ngurut kote aku supaya keras.Aku plak menyandar kesedapan.Auntie Mah mula mengulum.Apa lagi kat situ jugak aku balun Auntie Mah.Aku kerjakan Auntie Mah sepenuh tenaga aku.Erangan dan raungan kesedapan Auntie Mah dek penangan kote aku memenuhi rumah.Akhirnya, pelayaran sampai ke penghujungnya. Auntie Mah tercungap-cungap keletihan.Aku membawanya ke bilik tidur.
Kami berehat seketika.Setelah kekuatan aku terkumpul,aku mula mengerjakan Auntie Mah.Kali ni di bilik tidur plak.Nafsu aku time tu membuak-buak. Auntie Mah plak tidak menolak.Bermula dari pukul 8.00 hinggalah kira-kira pukul 1.00 pagi aku kerjakan Auntie Mah secukup-cukupnya. Aku tertidur keletihan.Tapi sekejap je.
Kira-kira pukul 4.00 pagi Auntie Mah kejutkan aku.
"Ada apa Cik Mah".tanya aku…"Cik Mah takleh tido la",balas Auntie Mah..
Di bawah lampu malam yang samar-samar, Auntie Mah mula menyonyot kepala kote aku.Dia kemudian mencium aku bertubi-tubi. Aku membalas dan terus melakukan langkah seterusnya.Dia duduk dalam posisi merangkak dan aku menghayun dari belakang.Tersengguk -sengguk kepala Auntie Mah menahan tujahan Aku.Kemudian tukar posisi.Dia pula menghenjut dari atas.Dia baring dan aku pula mengerjakan dari atas.Setelah hampir sampai ke kemuncak,aku melajukan hayunan dan terus melepaskan benih jantan aku berdas-das ke dalam cipap Auntie Mah.Setelah tu aku terus rebah keletihan dan tertidur.
Esoknya,kami bangun hampir tengahari.Sebelum mandi sempat lagi aku menujah cipapnya.Morning sex la katakan.Best tau main waktu pagi ni.Tenaga aku dengan dia tengah on top.Auntie Mah plak susah skit nak mengalah.Terpaksala h aku kerja keras skit nak bagi dia klimaks dulu.Bermula atas katil,aku sambung kat meja solek dia.Pun susah gakTapi dek penangan kote aku,dia kalah jugak.Berpeluh bukan main lagi.Selepas tu kami mandi bersama-sama. Memang masa mula-mula aku dapat can tu agak kerap aku memantat.Sepanjang hubungan kami berdua berjalan,tiada siapa pun yang tahu.Tambahan pula rumah dia memang clear.Sebagai langkah keselamatan, aku masih lagi duduk bilik lama aku.Bermacam- macam skil aku dapat dengan Auntie Mah.Lagi pun Auntie Mah ni memang terer bab memantat.Nikmatnya memang luar biasa.Auntie Mah plak semakin lawa.Mungkin sebab air benih aku.Tak pun happy sebab tak lagi menanggung derita batin.Dia pandai jaga agar tak berisi.Aku bimbang jugak tapi dia rileks je.
Dia layan aku pun macam suami dia plak.Yang syoknya,dia slalu picit-picit badan aku setiap selepas bertarung.Dia plak makin galak makan jamu untuk kautkan tenaga dalam.Aku pun sama gak la.Nafsu aku plak tak pernah padam dengan Auntie Mah.Bleh dikatakan setiap hari aku kerjakan Auntie Mah.Tapi kalu letih off la.Dia plak tak pernah menolak kalu aku ajak.Kadang dia gak yang mintak.Memang time tu aku rasa tak nak balik ke umah mak bapak aku.Lagipun, aku dengan dia control depan sedara mara yang lain agar takde sapa-sapa syak.Setelah tamat study,aku terus dapat keje kat Utara.Nak tak nak,aku terpaksa berpisah dengan Auntie Mah.Mulanya Auntie Mah tak bagi aku pergi,setelah dipujuk,dia setuju jugak.Pada hari-hari terakhir aku,dia memberikan layanan yang begitu istimewa sekali.Dia seperti tak lepaskan aku.Abis air aku diperah cipap Auntie Mah.Hingga kini hubungan aku dengan Auntie Mah berjalan tapi tak sehangat dulu lagi sebab jauh.

Labels:

posted by Ady @ 3:01 AM  
2 Comments:
Post a Comment
<< Home
 
SHORTCUT LINK











About Me

Name: Ady
Home:
About Me: Share is Caring
See my complete profile
Previous Post
Archives
Links
Template by

Free Blogger Templates

BLOGGER